Tuesday, February 21, 2017

Sandiwara Kehidupan

Bismillahirrahmanirrahim.

Image result for ilustrasi sandiwara

Hai kawan,
pada kesempatan kali ini aku ingin sedikit mengingatkan
bahwa pada kenyataannya kita ini hanya lakon dalam pertunjukkan
yang siap berlaga dalam sebuah panggung kehidupan

“Sungguh, teman-teman sekolah akan menertawakan aku sekenyangnya melihat sandiwara bagaimana manusia, biasa berjalan sepenuh kaki, di atas telapak kaki sendiri, sekarang berjalan setengah kaki, dengan bantuan dua belah tangan. Ya Allah, kau nenek-moyang, kau, apa sebab kau ciptakan adat yang menghina martabat turunanmu sendiri begini macam? Tak pernah terpikir olehmu, nenek-moyang yang keterlaluan! Keturunanmu bisa lebih mulia tanpa menghinakan kau! Sial dangkal! Mengapa kau sampaihati mewariskan adat semacam ini?”
[Pramoedya Ananta Toer]

Apabila kita melihat kehidupan lebih mendalam, maka akan kita dapati aneka ragam sandiwara. Para pemain peran dalam tayangan televisi boleh jadi memainkan peran yang tidak sesuai dengan bagaimana dengan kehidupannya di dunia nyata. Tokoh antagonis dalam suatu drama belum tentu merupakan seorang yang berkepribadian keras dalam kehidupannya, begitupun sebaliknya.

Kawan,
pada kesempatan inipun aku kembali ingin mengingatkan
jangan sesekali memberi penilaian berdasarkan penampilan,
jangan sesekali memberi penilaian pada apa yang ditangkap oleh indera penglihatan dan pendengaran
jangan...

Orang yang terlihat sederhana, boleh jadi adalah seorang hartawan
hanya saja ia tak menunjukkan kekayaannya secara berlebihan
Orang yang mungkin terlihat hina, boleh jadi adalah seorang terhormat
sosok panutan yang tak mementingkan gelar ataupun pangkat
Orang yang bersikap acuh tak acuh, boleh jadi adalah seorang yang setia
meskipun terlihat tidak peduli, namun ia senantiasa menjaga lewat doa

Dunia ini mungkin bukanlah sebuah opera, karena bagaimanapun inilah dunia. Namun pada kenyataanya, ada sandiwara yang menjadi penghias di dalamnya.

Ketika kita menghadapi suatu kegagalan, maka anggaplah ia sandiwara
karena kita yakin bahwa ada sukses yang nantinya akan menjadi nyata
Ketika kita menemui suatu kesedihan, maka anggaplah ia sandiwara
karena kita yakin bahwa sudah ada kebahagiaan yang siap menyambut kita
Ketika kita menghadapi suatu penyesalan, maka anggaplah ia sandiwara
karena kita yakin bahwa hal itu sebagai awalan untuk tercapainya suatu impian

Oleh karena itu, kawan..
sekali lagi aku ingin sedikit mengingatkan
jadikan diri sebagai penebar kebermanfaatan,
perankanlah segala hal yang mengarah pada kebaikan
agar nantinya tak ada pihak yang kita rugikan
dengan begitu kitapun dapat merasakan kebahagiaan,
kebahagiaan yang dirasa dalam sandiwara kehidupan

:)

35 comments:

  1. "Dunia ini panggung sandiwara...." aku jadi reflek nyanyiin lagu Nike Ardila, Luk.
    Makasih udah diingatkan untuk jadi lebih baik lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak, pas ngetik inipun aku sempat teringat lagu itu meskipun tau awalnya aja (^^;)
      Terima kasih kembali kak, semoga kita bisa saling mengingatkan selagi masih di dunia yang penuh dengan sandiwara ini :)

      Delete
    2. Sebenarnya banyak diantara kita yang berdandiwara dalam menebar kebaikan, apakah kita dinilai atas kesandiwaraan kita? Adakah kebaikan yang dibangun tanpa sandiwara?

      Delete
  2. Semoga kita nantinya akan menjadi lebih baik ya. Melakukan perubahan diri dan kontemplasi diri agar lebih baik lg.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Allahumma aamiin. Sama-sama mengingatkan dan selamat menuju perubahan yang lebih baik lagi, kak :)

      Delete
  3. Jadi inget cerita Mesut Oziel. Doi kan tattoan ya, padahal muslim. Ketika ditanya soal tersebut, dia cuma jawab, "Only God can judge me"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah.. tanggapan kak Yos sendiri menenai jawabannya itu gimana, kak? (^^;)

      Delete
  4. memang kita nggak tau kak, mana yang bersandiwara ataupun yang memang asli. tapi yaaa nantinya akan bergantung kepada diri kita sendiri, bagaimana memposisikannya dalam kehidupan


    halah, aku ngomong opo toh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak, rasanya lagu yang mengandung lirik bahwa "dunia ini panggung sandiwara" memang tidak sepenuhnya salah (^^;)
      Makanya aku ngga berniat menjadi pengacara karena ngga tau klien kita itu sedang bersandiwara atau ngga :(
      *ehh, malah OOT

      Delete
  5. Hidup ini memang sandiwara.. apakah cintanya juga sandiwara


    Masih jadi misteri...



    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, kata "nya" yang dimaksud tuh yang mana kak?
      Bisa kali langsung di-cc orangnya :p *ups

      Delete
    2. belum di cc udah diblock duluan


      kaya belum pdkt udah ditolak duluan


      nyessssss

      Delete
  6. hidup penuh dengan panggung sandiwara. Bagaimana kita pintar pintar memainkan peran dalam kehidupan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap, selamat menjalankan peran di panggung dunia yang penuh dengan sandiwara ini kak! ;)

      Delete
  7. Jadi? Bagaimana sebaiknya kita berperan?? Apakah jadi baik? atau sebaliknya? karena keseimbangan harus ditemukan.. jika semua orang baik? lalu siapa yang jadi penjahatnya??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berperan sebagaimana ketentuan serta aturan Hukum yang berlaku, baik itu hukum Agama dan juga hukum Negara :)
      *uhuk* anak hukum ceritanya (^^')v

      Delete
  8. Tapi jangan bersandiwara menjalaninya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap, nikmati tapi jangan merasa terpaksa ^^/

      Delete
  9. "Dunia ini panggung sandiwara... (gak tau lagi terusannya)."

    Hahaha.

    Ada yang aku setuju dan gak setuju, sih. Wajarlah, ya. Aku bukan orang yang menganggap kesedihan, kegagalan, atau hal buruk lainnya adalah sandiwara. Sebagai anak teater, aku tau kalau sandiwara itu sementara, selo aja nanti juga lewat. Nah, aku gak pengin kayak gitu. Aku menganggap hal-hal buruk itu adalah cambuk. Mungkin kita hanya beda penyebutan istilahnya aja kali ya.

    Aku termasuk juga yang gak mudah percaya sama orang lain, ya karena itu... penuh sandiwara. Kalau belum kenal deket banget atau tau kelakuannya banget, gak mau nilai apa-apa dulu. Kecewa nanti. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak, akupun ngga gitu hapal ^^'
      Wah, terima kasih kak.. seringkali perbedaan cara pandang dan pola pikir bisa menjadi inspirasi *o*/

      Delete
  10. Sekitarku banyak banget yang memasang topeng yang jenisnya juga banyak. Klo ketemu si A pake topeng B. Klo ketemu B pake topeng C. Pinter pinternya kita deh nyari tahu orang ininlagi beneran atau pake topeng hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, sedih yaaa ketika kita tau kalau sikap seseorang di depan A atau B atau C atau yang lainnya itu beraneka macam.. terlebih lagi ketika dari sikapnya ada yang saling bertolakbelakang :(

      Delete
  11. Sesungguhnya, kehidupan ini emang gak usah diambil hati. Sandiwara dimana-mana. APalagi issue soal Jakarta yg baru2 ini terjadi. Sandiwara berat tuh!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap, cukup nikmati dan berperan sebagaimana ketentuan serta aturan yang berlaku saja yaaa kak ;)
      Selamat melanjutkan peran di panggung kehidupan! :3

      Delete
  12. Saya kurang setuju, deh, kalau menganggap kegagalan sebagai suatu sandiwara. Sebaliknya, jika harus diumpamakan, sebaiknya kesuksesan lah yang dianggap sandiwara.

    Kalau gagal itu sandiwara, kita cenderung akan masa bodo, ga mau "berperan" lebih banyak, toh sandiwara ini, kan?

    Emm, gimana sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ehh? Gimana yaaa?
      Sebelumnya berpikir seperti itu karena merasa kalau kita harus yakin bahwa setelah gagal ataupun hal buruk tuh terjadi, nantinya akan ada hal baik yang sudah menanti ._.
      Tapi setelah baca komen kak dhika, seketika jadi ikut mikir lagi ^^'a
      Mungkin ada perbedaan sudut pandang yaa (^^;)a

      Delete

  13. Setuju. Sebagai manusia kita harus bisa berperan sbg penebar manfaat untuk makhluk hidup lain. Meski sering dianggap sandiwara, menebar manfaat wajib hukumnya agar hidup tak sia-sia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak, usah terlalu mengambil hati terhadap pandangan oranglain kepada kita. Selama yang dilakukan sesuai dengan ketentuan serta aturan hukum Agama dan juga hukum Negara maka kenapa harus ragu untuk berbuat baik? :)

      Delete
  14. Aku kdg mash suka liat org dr penampilan. Habis itu sadar, emang aku siapa berani ngejudge orang? Kudu sadar diri krn dunia ini cuma panggung

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak, kadang kalau ada keinginan menilai orang dengan pandangan kurang bagus, maka kita harus mengembalikan kepada diri kita juga.. "udah bagus belum yaaa kitanya?" :(

      Delete
  15. Pernah mengalami salah menilai orang dari penampilan.
    Dan setelah itu, saya istighfar 100 kali.
    Berusaha meminta maaf pada seseorang tersebut melalui sang Pemilik Hidup.

    Mashaallah..
    Lancang benar hati dan pikiran ini.

    ReplyDelete
  16. Anggap aja dunia ini sandiwara, kita lakonnya, Tuhan penulis skenarionya. Tapi jujur, ketika kondisi lagi down banget, aku sering menyalahkan keadaan. Dan berharap ini cuma mimpi. Tapi-tapi.. ini nyata, ini bukan sandiwara. Huhuhu..

    ReplyDelete
  17. agak berat ya baca postingannya -_-

    ReplyDelete
  18. Kesana Kesini Bigung Cari Bandar Terpercaya Dan Aman.Ayok Daftar Kan Diri Anda.Menang kan Ratusan Juta Hanya Di Sanadomino
    ~ Bandar Poker
    ~ BandarQ
    ~ Poker
    ~ Domino
    ~ Capsa Online
    ~ AduQ
    ~Sakong
    Minimal deposit hanya Rp 20.000
    Bonus-Bonus Menarik Yang DI Berikan SanaDomino :
    * Bonus Refferal 20% Seumur Hidup
    *Bonus Casback 0,3/0,5%
    Ayo buruan daftar kan diri anda sekarang juga
    Silahkan Klik link di Bawah Untuk Mendaftar :
    http://www.sanadomino.com/Register.aspx?ref=lisalu88
    Untuk Info Keterangan Lebih Lanjut Silakan Hub :
    Cs sanadomino
    BBM : D86E8C7A 24 Jam Online
    Layanan Tercepat, Proses Deposit & Withdraw Tercepat !!!
    Kami Memprioritaskan Kenyamanan Member.
    poker online

    ReplyDelete